Directioners
Best Song Ever


Hi. I'm Directioners. Are you? Please follow my blog and enjoy here. Don't open my page source codes. Thanks!

Entries About Linkies Stuff


One Thing


Chatbox Code Here

Meet My Friends

Elzyan Zone by Zyan
Mrs.Muzadi by Bunda
Celoteh Adinda by Dinda
Roctobermom by Tante Trully
Lazuardi Cordova My School


Kiss You


Template : Zahra & Faradina
Code : Intan Aqilah
Helped : OneD


Jakarta (Nyaris) Tenggelam!!

Rasanya gak berlebih deh ungkapan Jakarta (nyaris) tenggelam, karena air memang tumpah ruah, meluap secara berutal dan gak pandang bulu, (semoga yang terkena banjir diberi ketabahan & kesabaran yahh).
Meskipun rumah kecil shazma Alhamdulillah gak kena air yang sedang tebar pesona, tapi tetap aja kita juga kena imbasnya, semua akses menuju rumah terputus bahkan gak bisa dilalui sama sekali karena debit air yang tinggi, ini membuat bunda & shazma merelakan ayah tidur dikantor, dan kami berdua saja melewati malam yang rasanya kok mencekam, gelap, persediaan air bersih yang menipis, karena aliran listrik & air yang mati, bunda harus menghemat batere HP untuk komunikasi dengan ayah & keluarga di bandung, karena telp. rumah juga putus, teve yang tidak berfungsi menyebabkan kita putus hubungan dengan dunia luar, apa yang terjadi di bagian lain Jakarta kita gak tahu,separah apa banjir pun kita gak tahu, Ato dari bandung terus mengabarkan keadaan Jakarta yang siaga satu lewat sms, jadi kita hanya pasrah dan berdoa agar kebaikan dari langit itu beristirahat sejenak menumpahkan miliaran bulirnya kebumi dan tidak menambah parah suasana *sigh!*
Jumat (2 Februari, 2007)
semalaman Jakarta diguyur hujan super duper lebatt, gak curiga bakalan banjir, jumat pagi bunda & tante Dewi pergi ke kantor seperti biasa, jalanan yang biasanya banjir pagi itu sudah dipenuhi air tapi masih bisa dilewati, setelah melewati jalan langganan banjir tadi selanjutnya kami hanya memerlukan waktu 20 menit saja hingga sampai dikantor, yang dalam keadaan normal bisa mencapai 45 menit sampai 1 jam. jalan sangat lengang, belakangan baru tahu kendaraan lain udah terjebak banjir, termasuk ayah yang mengambil jalur yang berbeda dengan kita, gak lama ayah telp. katanya sudah 1 jam terjebak dan gak bisa balik arah, 30 menit kemudian ayah sudah balik kerumah untuk menukar mobil dan ganti naik sepeda.(karyawan teladan toch??tochh..)
kantor sangat sepi, dan karena berita air sudah mulai memenuhi jakarta kita pun dipersilakan pulang, gak pikir panjang ditengah hujan lebat bunda & tante Dewi langsung cari taksi & pulang, yang bunda khawatirkan tante dewi,krn dese lagi hamil 7 bulan *gubrak*
pan kesiannn klo sampe gak ada kendaraan, dan kita harus terjang banjir wellehhh... ketiban untung jadi teman SIAGA (SIapAntarjaGA).
setelah muter2 cari jalan dan melanggar peraturan (polisi juga udah pasrah), akhirnya tiba juga dirumah yang ternyata sudah mati lampu. dan malam ini ayah sdh memutuskan untuk stay dikantor karena saat suami tante dewi pulang ketinggian air sudah mencapai leher ayam (cetek atuh yahh!) ehh..leher orang dewasa.
si om dewi (suami tante dewi maksudnyah) pun nekat jalan ditengah air, karena jalan yang tadi siang masih bisa kita lewati ternyata sore hingga malam sudah putus total.
dan kalo mau pake jasa ojek gerobak sampah harus rela antri dibawah guyuran hujan, harganya juga dipatok 50.000,- sekali jalan, (siapa juga yg mau ambil two way iseng amat!!).
Sabtu (3 Februari, 2007)
Listrik masih mati, air bersih semakin berkurang, persediaan lilin juga, bunda berinisiatif untuk ambil air PAM dirumah mama aji yg jaraknya kira-kira 200m dr rumah untuk angkut air, pake galon air mineral, saat mau keluarin mobil alhamdulillah ayah pulang setelah melewati air yang tingginya masih sepinggang (ada gunanya juga itu sepeda ya yahh), maka dibawah guyuran hujan kita bolak balik angkut air, meskipun gak berani mandi tapi udh punya persediaan buat sekedar membasuh panggilan alam.(ampun dah majasnya bunda Shoot Me )
karena makin sore dan tidak ada tanda tanda listrik nyala dan kasian juga neng Shazma udah mulai bete, kita (ayah yg tdk berjiwa survive tepatnya hehe) mutusin buat ngungsi kerumah tante long , maka dengan ngojek gerobak sampah kitapun menyebrangi air setinggi dada orang dewasa (bukan dada ucok baba yah bunda uwie), sayang gak sempet foto, karena Shazma ketakutan jadi bunda harus memeluk unyun erat2. alhamdulillah kami bisa sedikit bernafas lega, dirumah tante long nggak banjir & nggak mati lampu, malam itu kita tertidur sangat lelap, perasaan bunda mah kayak abis diospek.
Minggu (4 Februari, 2007)
dapet kabar dari rumah klo listrik sudah nyala, alhamdulillah kita pun siap2 pulang, setelah cari informasi ternyata toll nya sudah bisa dilewati ini jadi satu satunya akses menuju rumah, senangnya sudah sampe rumah lagi, segera deh bunda nampung air *trauma*
Senin (5 Februari, 2007)
semalam hujan lebat air naik kembali bunda memutuskan untu bolos takut nanti sore air semakin tinggi dan malah gak bisa pulang kan kasian Shazma *alasan gag yah??*
Selasa (6 Februari, 2007)
Semalaman hujan lebat lagih *sigh*, dan ternyataaaa..air sudah sampe diteras depan huaaaa..bunda panik takut air masuk rumah tapi alhamdulillah meskipun didepan rumah air kira2 50cm tapi gak masuk kerumah,dannn setelah air surut, dan hujan berenti, dan juga karena kerjaan sudah menumpuk, dan akses keluar rumahpun sudah terbuka, maka bunda memutuskan ke kantor walaupun telat, harus maklum donk...

gitu deh liputan dari lokasi kejadian, tapi yang bikin sedih ternyata memory camdig ku rusyak jadiiii semua foto saat banjir gak bersisa Crying 2 .